APLIKASI PAYFAZZ ! Aplikasi jualan pulsa, paket internet dll Murah Praktis.

Penaksiran Hasil Operasi Hitung dan Contoh Soalnya

Hai sobat Belajar MTK – Bagaimana cara penaksiran hasil operasi hitung dan contoh soalnya? Sebagian dari kita mungkin masih ingat dengan materi pada pelajaran matematika yang satu ini. Umumnya materi tentang penaksiran hasil operasi hitung ini kita dapatkan saat berada di kelas 4 sekolah dasar.

Seperti yang diketahui, penaksiran sendiri merupakan sebuah pemikiran yang mana menghasilkan prakiraan atau kira-kira. Sehingga hasil dari prakiraan tersebut akan lebih sering dilakukan pembulatan. Nah, langsung saja untuk mengingat-ingat lagi materi yang satu ini, berikut akan disajikan beberapa penjelasan singkat beserta contoh soalnya.

Baca juga : Pembulatan Bilangan Desimal Puluhan dan Ratusan Terdekat

A. Mengenal Sifat-Sifat Operasi Hitung Bilangan

  • Sifat Kumutatif

Salah satu sifat operasi hitung bilangan adalah sifat komutatif atau biasa disebut sifat pertukaran. Hal tersebut berarti bahwa operasi bilangan tersebut dapat ditukar atau dibalik. Untuk rumus dari sifat komutatif sendiri yaitu a + b = b + a  atau a x b = b x a.

  • Sifat Assosiatif

Sifat operasi hitung bilangan selanjutnya yaitu sifat assosiatif atau sifat pengelompokan. Maksud dari sifat assosiatif disini yaitu untuk mempermudah proses pengerjaan operasi hitung dengan cara mengelompokkannya terlebih dahulu. Sifat assosiatif ini dirumuskan dengan  (a + b) + c = a + (b + c) atau (a x b) x c = a x (b x c).

Penaksiran Hasil Operasi Hitung

Penaksiran Hasil Operasi Hitung

  • Sifat Distribusi

Selanjutnya yakni sifat penyebaran atau biasa disebut dengan istilah sifat distribusi. Untuk sifat operasi bilangan yang satu ini dirumuskan dengan a x (b + c) =a x b + a x c atau a x (b – c) = a x b – a x c.

B. Penjelasan Penaksiran Operasi Hitung dan Contoh Soalnya

Penaksiran Operasi Hitung

Jika dilihat dari definisinya, penaksiran merupakan sebuah perhitungan yang dilakukan untuk membuat perhitungan nilai terdekat agar bisa menemukan hasil sebuah operasi hitung. Umumnya dalam menaksirkan nilai hasil operasi hitung, kita perlu menggunakan berbagai macam penilaian. Beberapa macam penilaian yang dimaksud di sini yaitu di antaranya:

  1. Taksiran Rendah

Untuk jenis taksiran ini digunakan untuk menaksirkan semua nilai dalam sebuah operasi hitung ke dalam pembulatan yang terdapat di bawahnya. Jenis taksiran ini cenderung tidak mengikuti nilai di belakang angka yang dituju.

Contoh:

33 + 88 taksiran rendahnya  30 + 80 = 110

173 + 141 taksiran rendahnya  100 +  100 = 200

  1. Taksiran Tinggi

Sesuai dengan namanya, untuk jenis taksiran yang kedua ini yaitu menaksirkan semua nilai dalam sebuah operasi hitung ke dalam pembulatan bilangan yang ada di atasnya. Untuk jenis taksiran yang kedua ini tidak mengikuti aturan nilai belakang yang dituju.

Contoh:

79 + 15 taksiran tingginya  80 + 20 = 110

  • taksiran tingginya  900 – 200 = 1100

84 x 39 taksiran tingginya 90 x 40 = 3600

  1. Taksiran Terbaik

Satu lagi jenis taksiran yang perlu kita pelajari yaitu taksiran terbaik. Jenis taksiran yang satu ini berfungsi untuk menaksirkan semua nilai dalam sebuah operasi hitung ke dalam pembulatan yang paling dekat. Untuk taksiran yang satu ini mengikuti nilai belakang dari angka yang dituju.

Contoh:

82 + 48 taksiran terbaiknya 80 + 50 = 130

682 – 274 taksiran terbaiknya 700 – 300 = 400

39 x 48 taksiran terbaiknya 40 x 50 = 2000

C. Contoh Soal Penaksiran Beserta Penjelasannya

Aziz membeli kue di toko bu Indah. Ia membeli 3 buah pastel dan 4 buah bolu. Jika harga kue pastel per bijinya Rp 2.500,- dan harga kue bolu per bijinya Rp 4.100. Maka taksirkan lah uang yang harus dibayar oleh Aziz!

Jawab:

Kue Pastel = 3 x 2.600, taksirannya = 3 x 3000 = 9.000

Kue Bolu = 3 x 4.100, taksirannya = 3 x 4.000 = 12.000

Taksiran yang harus di bayar = 9.000 + 12.000 = Rp 21.000

Jadi uang yang harus dibayarkan Azis kepada bu Indah yaitu sebesar Rp 21.000,-

Berikut kalkulator pembulatan bilangan puluhan sampai ratusan ribuan, silahkan dicoba

Baca juga : Rumus Bruto, Tara dan Netto Beserta Contoh Soalnya

Demikian sedikit penjelasan singkat tentang penaksiran hasil operasi hitung dan contoh soalnya. Semoga beberapa penjelasan dan contoh soal di atas dapat semakin membuat Anda paham terkait materi penaksiran. Selamat mencoba!

Leave a Reply